Mengapa kita selalu memiliki P.I.V?


Saya minta maaf untuk terjemahan miskin.

Mengapa kita selalu memiliki P.I.V?

PIV, hubungan seksual di mana penis dimasukkan ke dalam vagina, dianggap definisi seks “normal” oleh dokter, psikolog, TV, dan kebanyakan pria. Tapi harus meletakkan penis di dalam vagina dianggap satu-satunya cara untuk berhubungan seks, atau bahkan aktivitas seksual normal?

Mari kita periksa beberapa mitos:

* Mitos. Memiliki P.I.V satu-satunya cara untuk hamil. Ini tidak benar. Sperma bisa berenang vagina dari luar. Kehamilan sering disebabkan cara ini.

* Mitos. P.I.V adalah jenis yang paling menyenangkan dari seks. Ini konyol. Hal ini menyenangkan bagi kebanyakan pria, kebanyakan wanita tidak. Setiap orang memiliki preferensi yang berbeda, tetapi kebanyakan wanita seperti memiliki klitoris mereka dirangsang sebagai gantinya. Vagina memiliki saraf yang lebih sedikit di dalam, sehingga kesenangan seorang wanita merasa selama PIV biasanya datang dari merangsang klitoris juga. Mengapa tidak merangsang klitoris dengan penis? Kedua pasangan akan mendapatkan kesenangan. Kebanyakan wanita tidak menikmati PIV sebanyak mereka menikmati rangsangan klitoris. Beberapa wanita benci P.I.V. Mengatakan “PIV menyenangkan” sangat dogmatis, seperti mengatakan, “es krim rasanya enak”, atau “merah adalah warna terbaik”.

* Mitos. Vagina adalah sebuah lubang, sehingga itu dimaksudkan untuk ditembus. Lubang hidung dan telinga adalah lubang.Haruskah mereka juga ditembus? Dan anus? Pusar?Tenggorokan? Uretra? Beberapa lubang tidak dimaksudkan untuk ditembus. Sayangnya, banyak pria melihat seorang wanita sebagai objek lubang yang penuh untuk tetap sesuatu ke dalam.

* Mitos. Vagina bisa meludah keluar bayi, sehingga juga bisa ditembus. Tidak Hanya karena lubang pada tubuh bisa meludah keluar benda tidak berarti itu dimaksudkan untuk mengambil obyek di dalamnya. Anda dapat kotoran. Apakah itu seks anal berarti normal atau menyenangkan? Anda bisa meludah. Apakah itu berarti menempatkan penis ke dalam tenggorokan menyenangkan? Bagaimana dengan menggunakan luka terbuka?Itu lubang juga. Beberapa lubang pada tubuh tidak dimaksudkan untuk diisi dengan objek.

* Mitos. PIV adalah bentuk paling umum dari seks di film, buku, sejarah, TV, dan masyarakat kita, jadi yang paling normal. Hanya karena sesuatu yang umum atau selalu ada dalam sejarah tidak membuatnya baik atau normal. Menjadi rasis adalah umum beberapa ratus tahun yang lalu. Apakah itu berarti menjadi rasis yang benar atau normal? Pria bertanggung jawab atas sebagian besar media, termasuk film, buku, dan industri musik. Pendapat mereka terwakili. Pria biasanya menikmati P.I.V jauh lebih banyak dari wanita. PIV digambarkan sebagai cara utama untuk melakukan hubungan seks dalam buku dan film karena pria menikmatinya. Pendapat perempuan diabaikan, atau film menunjukkan persentase yang lebih tinggi dari wanita menyukai PIV daripada dalam kehidupan nyata.

* Mitos. Kebanyakan wanita memiliki PIV, dan mereka tidak mengeluh, sehingga mereka mungkin menikmatinya. Bagaimana Anda tahu Anda benar-benar menikmati sesuatu jika masyarakat dan media, film, buku, dan TV, terus mencoba untuk membuat Anda menikmatinya? Beberapa wanita membodohi diri mereka sendiri untuk berpikir bahwa mereka menikmati PIV karena teman-teman, TV, dokter, psikolog, dan suami, membuat perempuan berpikir ada sesuatu yang salah dengan mereka secara fisik atau psikologis jika mereka tidak. Apakah ini berarti wanita seperti P.I.V? Jika mereka perlu secara drastis mengubah sikap mereka atau tubuh untuk seperti itu, mereka jelas tidak benar-benar menyukainya!

* Mitos. Penis berbentuk seperti tongkat panjang karena itu dimaksudkan untuk masuk ke dalam vagina. Kepalan tangan ini berbentuk seperti tongkat panjang. Apakah tinju dimaksudkan untuk turun tenggorokan? Apakah penis harus pergi di anus? Haruskah tinju naik vagina? Tidak semua penis yang besar dan panjang. Ada yang hampir tidak terlihat sama sekali. Beberapa lebih kecil dari rata labia dan klitoris. Ada labia dan klitoris yang besar banyak, dan ada penis kecil. Ada berbagai ukuran dan bentuk antara kedua alat kelamin pria dan wanita. Gagasan bahwa penis harus besar secara sosial dibangun. Anak laki-laki yang memiliki penis masyarakat menganggap terlalu kecil dibawa ke dokter untuk membantu mereka tumbuh. Wanita dengan klitoris dan labia besar mungkin akan operasi untuk “memperbaiki” masalah “”. Gadis-gadis diperintahkan untuk duduk dengan kaki mereka bersama-sama, yang menyebabkan alat kelamin yang dapat diperas lebih kecil. Anak laki-laki diperintahkan untuk menyentuh dan memperhatikan penis mereka, dan ini perhatian dan kontak fisik membantu mereka tumbuh lebih. Masyarakat menganggap penis besar dan vagina ketat ideal, tetapi ini menyebabkan bencana tertentu bagi orang yang berlatih PIV Penis besar dan ketat vagina menyebabkan rasa sakit untuk perempuan!

* Mitos. Jika Anda tidak suka PIV, Anda pemalu, tertekan, atau anti-seks. PIV tidak satu-satunya cara berhubungan seks, dan tidak boleh dianggap sebagai tindakan seksual paling normal, sehingga Anda tidak anti-seks jika Anda tidak menyukainya. Anda mungkin ingin aktivitas seksual lainnya, seperti memiliki klitoris Anda mencium atau membelai, atau disentuh dengan penis, atau menggosok melawan pasangan Anda. Tidak menyukai seks SETIAP bukan hal yang buruk, baik. Tidak semua orang menyukai seks sama seperti tidak semua orang suka coklat, sushi, atau musik klasik. Memanggil wanita yang tidak suka pemalu PIV adalah taktik pria gunakan untuk menjeratnya dalam melakukannya.

Pertanyaan.

1. Apa yang harus saya lakukan jika suami saya ingin memiliki PIV dan saya tidak? Bagaimana jika ia mencoba untuk meyakinkan saya untuk melakukannya?
Katakan saja tidak! Jika Anda tidak ingin melakukan sesuatu, Anda tidak perlu. Jika ia mencoba untuk meyakinkan Anda untuk melakukannya, dia menjengkelkan dan perlu untuk berhenti. Jika dia mengatakan Anda tidak mencintainya karena Anda tidak akan melakukan PIV, dia salah. Jika Anda tidak ingin melakukan hal yang tidak nyaman dengan, ini tidak berarti Anda tidak mencintainya. Jika ia mencintai Anda, dia tidak akan mencoba untuk membuat Anda merasa bersalah sehingga Anda harus PIV (atau jenis lain dari seks).

2. Pasangan saya dan saya mulai mengalami PIV dan saya memintanya untuk berhenti dan dia tidak berhenti. Apakah ini salah?
Jika dia terus berjalan setelah Anda menyuruhnya berhenti, itu perkosaan. “Tunggu, aku hampir selesai” tidak dapat diterima. Jika Anda sedang terluka sekarang, atau jika Anda ingin berhenti sekarang, ia harus berhenti sekarang. Jika dia menunggu sampai dia “selesai” setelah Anda menyuruhnya untuk berhenti, itu berarti dia lebih peduli kenikmatan Anda dari keselamatan Anda. Itulah perkosaan. Anda harus mengirimnya ke konselor, melaporkan dia, atau mengakhiri hubungan. Ini yang serius.
Beberapa orang menggunakan alasan ini. Begitu mereka mulai mereka tidak bisa berhenti karena itu adalah “dorongan alami”. Ini adalah bodoh. Ketika orang tua di tempat tidur dan anak mereka berjalan di, orang itu selalu berhenti. Ketika mereka berada di tempat tidur dan telepon berdering, dia berhenti. Jika seorang perampok masuk rumah, ia berhenti. Jika seorang anak memasuki kamar, dering telepon, atau penjahat memasuki membuat dia ingin menghentikan ini “dorongan alami”, permintaan Anda untuk berhenti harus sama pentingnya.

3. Apakah saya masih memiliki P.I.V jika saya ingin?
Tentu saja! Tidak semua wanita benci P.I.V. Beberapa tidak keberatan. Beberapa bahkan menikmatinya. Kebanyakan wanita yang menikmatinya menikmati stimulasi klitoris lebih. Tapi semua orang individu dan kita semua mendapatkan kesenangan dengan cara yang berbeda. Beberapa orang mendapatkan orgasme dari yang mencium di telinga. Lainnya mendapatkan satu dari yang ditembus. Itu pendapat mereka, dan mereka harus merasa bebas untuk melakukan apa yang mereka nikmati.
Tapi kesenangan itu bukan satu-satunya yang penting. Kita perlu tahu PIV membawa risiko bahwa praktek-praktek seksual lainnya tidak. PIV adalah lebih mungkin menyebabkan kehamilan daripada tindakan-tindakan lain, seperti seks oral. Hal ini dapat menghasilkan tingkat lebih tinggi dari kanker serviks atau penyakit pada wanita, karena wanita adalah orang-orang menerima cairan.
Anda harus merasa bebas untuk memiliki P.I.V jika Anda inginkan.Anda berhak untuk memilih dari berbagai tindakan seksual. Penting untuk memahami risiko melakukan beberapa tindakan, seperti yang Anda harus memahami risiko naik sepeda atau mengendarai mobil atau minum alkohol.

4. Mengapa saya merasa aneh karena saya tidak P.I.V?
Anda mungkin merasa aneh karena masyarakat memberitahu Anda itu normal untuk menikmati PIV Film dan lagu hanya menggunakan kata “seks” untuk merujuk pada PIV, dan mereka berpikir rangsangan klitoris atau tindakan lain tidak dihitung sebagai seks “nyata”. Seks praktek bahwa perempuan seperti ini disebut “pendahuluan”, seolah-olah mereka tidak penting.
Banyak wanita menggunakan pelumas atau minum obat untuk membuat PIV menyenangkan atau kurang menyakitkan. Jika wanita mendapatkan sakit dari PIV mereka mungkin disebut “terlalu ketat” dan mengatakan untuk mengunjungi dokter sehingga mereka bisa mendapatkan “tetap”. Mereka bisa didiagnosa dengan kondisi pura-pura seperti “vaginismus”, meskipun vagina perempuan mungkin tidak dirancang untuk ditembus. Ketika perempuan benci PIV, dokter meminta mereka jika mereka mengalami pelecehan seksual, atau jika mereka memiliki penyakit yang membuat PIV sulit. Maksud dokter tidak keselamatan perempuan dan kebahagiaan. Mereka ingin mengambil “rusak” wanita yang membenci PIV dan “memperbaiki” dirinya untuk suaminya. Ini membuktikan ada bias dalam masyarakat kita, dan itu adalah mendukung pria dan kenikmatan mereka, bukan perempuan dan hak mereka untuk aman.

5. Bagaimana dengan kenikmatan pria itu?
Anda tidak memiliki kewajiban untuk melakukan tindakan seksual tidak nyaman untuk memberi orang lain kenikmatan. Dia bisa merangsang penisnya dengan menggosok clitoris anda. Sejak air mani di luar vagina bisa menyebabkan kehamilan, gunakan perlindungan. Kehilangan kenikmatan tidak merasa seburuk yang sakit, jadi lebih baik bagi manusia untuk kehilangan kenikmatan daripada untuk wanita yang akan terluka. Jika PIV tidak sakit, tetapi tidak menyenangkan, Anda masih tidak harus diminta untuk melakukannya. Bahkan jika Anda menikmatinya, Anda tidak harus diwajibkan. Adalah salah untuk suami Anda untuk mengharapkan Anda untuk menyenangkan hatinya. Menggunakan orang lain untuk kesenangan adalah kejahatan.

6. Tapi tidak PIV memberikan pria kenikmatan lebih dari menggosok?
Mengapa hal itu? Anda masih tidak diwajibkan untuk menyenangkan orang lain dengan melakukan sesuatu yang tidak Anda nikmati. Bagaimana jika tersedak dia memberinya kesenangan lebih dari PIV? Apakah Anda wajib mencekiknya?Bagaimana jika tersedak saat dia menggunakan obat-obatan memberinya kesenangan bahkan lebih dari hanya tersedak dia?Jika Anda membelinya obat juga? Bagaimana jika menendang orang memberikan dia kenikmatan karena dia sadis? Jika Anda membiarkan dia menendang Anda di perut?

7. Jika PIV tidak menyenangkan untuk beberapa wanita, mengapa mayoritas lesbian menggunakan dildo atau jenis penis palsu?
Banyak lesbian tidak menggunakan hal-hal tersebut. Dildo dan berbentuk penis objek diciptakan karena masyarakat ingin berpikir wanita membutuhkan laki-laki secara seksual bahagia. Banyak lesbian telah menemukan klitoris sebagai gantinya. Beberapa lesbian yang membeli dildo melakukannya karena mereka tertipu dan penetrasi pemikiran adalah tindakan seksual yang paling menyenangkan bagi seorang wanita. Tentu saja, beberapa lesbian, dan beberapa heteroseksual, menikmati yang ditembus. Tapi itu sangat kasar bagi masyarakat untuk menganggap SEMUA dari mereka suka, atau untuk menganggap bahwa seorang wanita membutuhkan seorang pria atau benda berbentuk manusia untuk bahagia.

8. Pasangan saya tidak menekan saya menjadi memiliki PIV, saya memilih untuk melakukannya. Tapi aku merasa tidak nyaman sesudahnya. Mengapa?
Mungkin Anda tidak benar-benar ingin melakukannya. Masyarakat sering bertindak seperti pemerkosa. Ini memberitahu wanita mereka harus memiliki PIV, atau bahwa mereka harus menderita konsekuensi (dokter, ejekan sosial). Seringkali, anak perempuan berpikir bahwa mereka memilih untuk memiliki PIV, tetapi mereka sudah benar-benar telah diyakinkan untuk melakukannya oleh masyarakat. Dia merasa seperti sedang diperkosa. Dia diperkosa, sebenarnya, oleh masyarakat.
Jika PIV itu menyakitkan, Anda mungkin juga marah karena Anda berpikir bahwa pria mampu menyakiti wanita secara seksual, tetapi bahwa perempuan tidak bisa melukai manusia. Rasanya seperti alam membuat Anda rendah karena Anda rentan dan bukan dia. Ini tidak benar. Jika Anda mendorong klitoris dan labia melawan buah zakarnya, yang akan menyakitinya. Itu tidak benar bahwa perempuan tidak dapat menyakiti pria secara seksual. Tapi masyarakat tidak akan pernah memanggil seperti tindakan “seks yang normal” karena laki-laki yang cedera. Tapi masyarakat percaya PIV adalah “seks yang normal”, meskipun itu melukai beberapa perempuan. Dan karena PIV tidak diperlukan untuk kehamilan, tidak ada alasan untuk percaya PIV adalah normal karena menyebabkan reproduksi.

9. Tapi tidak P.I.V cara alami untuk berhubungan seks? Bukankah naluri atau sesuatu?
No Tidak semua hewan memiliki PIV, dan tidak semua manusia memiliki PIV Dalam masyarakat atau era dimana seks tidak dibahas, para pemuda bahkan tidak tahu bagaimana memiliki PIVMereka harus diajarkan untuk menempatkan penis mereka dalam vagina perempuan. Jika itu adalah insting alami mengapa mereka perlu diajarkan untuk melakukannya? Beberapa pria mengatakan itu wajar dalam rangka untuk menipu wanita dengan berpikir itu sesuatu yang seharusnya mereka lakukan, atau membuat alasan karena memperkosa seorang wanita.

10. Saya merasa aneh ketika kita tidak memiliki P.I.V. Ini seperti kita tidak benar-benar berhubungan seks.
Perasaan ini disebabkan kondisi budaya. Masyarakat mencoba untuk membuat Anda berpikir PIV adalah “nyata” seks. P.I.V adalah hanya satu jenis seks. Jika masyarakat menganggap seks anal “nyata” seks, atau seks di mana salah satu pasangan tersedak yang lain, atau seks di mana penis menembus leher rahim ke dalam rahim, Anda mungkin telah memiliki perasaan yang sama tentang tindakan-tindakan. Anda tidak perlu memiliki P.I.V untuk berhubungan seks. Jika Anda menikmati PIV, itu boleh saja melakukannya, tapi Anda harus belajar tentang konsekuensi buruk pertama, dan pastikan keinginan Anda untuk melakukannya tidak dipengaruhi oleh orang lain atau oleh media. Ada baiknya untuk memiliki berbagai tindakan seksual, tapi pastikan Anda sedang jujur ​​pada diri sendiri dan tidak melakukan apa-apa Anda tidak nyaman dengan.

Silakan berbagi video ini dengan gadis-gadis lain dan jangan takut untuk membahas PIV dengan teman-teman Anda, jika mereka tidak keberatan membahas hal tersebut. Lebih banyak perempuan perlu mendengar ini, terutama karena banyak pikir mereka satu-satunya yang tidak suka PIV Pria tidak memiliki hak untuk menggunakan tubuh Anda untuk seks, PIV, atau tindakan lain, dan Anda perlu tahu bagaimana untuk menolak.

PIV membawa bahaya, termasuk kehamilan, risiko kanker serviks, nyeri, berair, kekeringan, rasa sakit, dan perasaan psikologis yang menyerang (terutama jika laki-laki adalah mitra aktif). Anda bebas untuk memilikinya, tetapi Anda harus selalu memahami risiko pertama, risiko bahwa masyarakat sering menutupi.
Jangan biarkan tekanan dari masyarakat, media, dan dari suami mempengaruhi keputusan Anda, dan pastikan untuk berpikir sebelum Anda memiliki PIV

Kamu sudah memiliki tubuh Anda!

Categories: Bahasa Indonesia, Foreign Language (Translations), Health and Medicine, PIV, Radical Feminism, Sex | Tags: , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 29 other followers

%d bloggers like this: